26 Mac 2009

dan sebenarnya..yunalis zarai

slm..aluuu..pg2 dtg je opis aku trs bkk tenet ruangan hip berita harian. bce pnye bce nmpk artikel yg aku paste kt bwh ni. so aku pn tingin nk share ngn korunk2 psl dis gurl..ala yg skunk ni tgh peymes ngn lgu ala2 country norah jones, dan sebenarnya..kalo korunk merupakan followers af7 mst pasan aishah dak srwk de bwk lgu ni ms 1st konset..sbnrny aku dpt tau psl lgu ni pn dr adik aku. besela dak2 skunk sume lyn indie so secara tak sengaje aku pn trminat la gak. rupanye dak ni bkn setakat cipta lagu menyanyi, tp die bdk law kt uitm.fuhh, mmg berbakatla n otak die mst genius la.ssh nk cr artis yg hebat dr segi akademik mcm die ni...tul x???


Mula cipta fenomena





Yuna yang popular dengan lagu Dan Sebenarnya dapat perhatian penganjur persembahan akustik

PERCUBAAN yang bermula sekadar suka-suka akhirnya menjadi satu penanda aras apabila muzik yang diperjuangkannya sejak dua tahun lalu menjadi perhatian dan serius diperkatakan sejak kebelakangan ini.

Bermula daripada memuat turun lagu ciptaannya sendiri di dalam laman mencari kenalan popular di Myspace Music, anak tunggal berbakat besar bernama Yuna ini mencipta keajaiban yang cukup tersendiri.

Melalui medium Myspace itu, pemilik nama sebenar Yunalis Zarai, 22, mula mencipta rangkaian bagi mereka yang gemar berinteraksi secara maya. Tuah tidak hanya berhenti di situ, kehadiran Yuna menarik minat penganjur dan promoter untuk mengundangnya membuat persembahan akustik dan gig.

Dalam sekelip mata, gadis bertudung ini mula mencipta fenomena. Berpaksi kepada pegangan berani dan sentiasa percaya kepada impian, Yuna pantas meledak apabila lagu nyanyiannya berjudul Dan Sebenarnya mula menjadi siulan ramai. Atas desakan rakan juga membuatkan penulis cuba menghubunginya melalui Myspace untuk mendapatkan Yuna dalam sebuah sesi fotografi yang diaturkan minggu lalu.

Malah, menerusi capaian laman web Youtube, suara dan wajah Yuna lantas dikenali dan menjadi sebutan. Selepas lagunya mula berkumandang di stesen Fly FM dan Hot FM, mula ramai yang tertanya-tanya siapakah dirinya di sebalik suara dan imej bertudung yang jarang sekali lahir menerusi cabang indie.



Kalau ada sekalipun, industri seni tempatan merentasi arus perdana pernah melahirkan artis wanita bertudung seperti Waheeda, Bienda dan Salima, sekadar menyebut beberapa nama.

Temu janji sesi fotografi bersamanya akhirnya direalisasikan, itu pun selepas Yuna kembali dari membuat persembahan Mosaic di Singapura dan kebetulan lapang daripada kesibukan jadual kuliahnya.

Pertemuan pertama dengan Hip, Yuna hadir dengan gaya lazimnya yang dilabel sebagai identitinya. Cukup sekadar menyarung jeans potongan ‘skinny’, kasut sukan, jaket dan tudung berwarna-warni, dia ditemani ibu dan rakannya, Paan.

Gitar berwarna putih menjadi peneman kala lensa kamera mula dipetik. Jika dulu, dia hanyalah gadis dan pelajar biasa, tapi kini siapa tahu hanya dengan sedikit magis, dia mula diterima ramai.

YUNA membuat persembahan Mosaic di Singapura, baru-baru ini.

“Saya tidak menyangka akhirnya semuanya menjadi begini kerana dulu apa yang saya perjuangkan tidak lebih daripada berkongsi rasa muzik dengan orang lain. Saya mula menulis lirik seawal usia 14 tahun, malah saya akui dulu saya bukannya arif dalam bidang komposisi lagu. Beberapa tahun kemudian, saya bermain gitar, itu pun belajar sendiri. Saya mula merakamkan lagu diiringi gitar dan kemudiannya dimuat turun ke dalam komputer riba.

“Mulanya saya gentar dan wujud pandangan skeptikal, mampukah gadis bertudung yang bergerak secara bebas seperti saya boleh diterima. Macam-macam bermain dalam minda, malahan, saya pernah diejek sewaktu kali pertama membuat persembahan. Dengan imej saya yang sebegini, mungkin ada yang memandang lain macam.

“Saya harus berfikiran positif, lupakan perkara negatif yang mungkin mendorong saya daripada tidak terus berkarya. Saya lakukan ini semua bukan kerana glamor mahupun wang ringgit, ia adalah hobi dan keghairahan saya. Saya juga belum layak untuk berada di arus perdana kerana masih banyak kelemahan yang perlu diperbaiki,” katanya di awal bicara.

Simpan 30 lagu ciptaan sendiri

SELAIN gitar, Yuna turut berkebolehan bermain piano dan bidang yang diceburinya kini turut mendapat galakan ibu bapa tersayang.

Ungkap Yuna, dia mula bertudung sejak berusia 19 tahun dan mempunyai lebih 30 buah lagu yang dicipta sendiri. Memperjuangkan muzik pop rock, Yuna pernah menghasilkan album EP memuatkan empat lagu berbahasa Inggeris dan sebuah lagu Melayu. Khabarnya juga sudah ada syarikat rakaman tempatan dan luar negara yang mula berhasrat untuk menyunting Yuna.

Album itu dibikin menggunakan modal duit bapanya dan lagu Deeper Conversation menjadi single pertaruhannya. Lagu itu mula dimainkan di Fly FM dan kebetulan Hunny Madu mengenalinya sebagai kawan. Bahkan penyampai radio Fly FM itu yang mula memutarkan lagu itu. Sehingga kini, suaranya mula dikatakan mirip penyanyi Norah Jones dan Colbie Caillat.

“Bukan semua lagu saya berentak perlahan dan melankolik. Mungkin apabila ada yang mendengar lagu Deeper Conversation, mereka mengandaikan suara saya persis penyanyi luar negara. Hakikatnya saya memperjuangkan muzik pop rock dan rata-ratanya lagu yang dihasilkan berkait dengan pengalaman diri sendiri dan cerita kawan.

“Saya tak adalah jiwang sangat, biasa-biasa saja. Tipu kalau saya cakap saya tak pernah mengalami fasa bercinta dan kecewa, pengalaman lumrah itu saya salurkan ke dalam muzik. Album EP saya selalunya dijual sewaktu saya membuat persembahan dan turut dijual di beberapa stor muzik terpilih.

“Alhamdulillah, jualan album EP berjaya dijual sebanyak 2,000 cetakan. Dengan hasil jualan itu, saya sedang merancang untuk membikin album penuh memuatkan sekitar 10 lagu. Dua daripadanya dalam bahasa Melayu, manakala selebihnya dalam bahasa Inggeris.

“Sebahagian daripada keuntungan jualan ini juga saya kembalikan semula kepada bapa saya di atas modal awal yang dilaburkannya,” kata Yuna sambil memberitahu lagu Dan Sebenarnya turut diputarkan di Cats FM dan stesen radio di Melaka.

Mahu jadi peguam

SEJAK kecil, cita-citanya mahu bergelar peguam mengikuti jejak bapanya yang bekerja di syarikat guaman. Dunia nyanyian hanya datang tanpa dipinta dan Yuna mengikuti jejak seperti Allahyarham Sudirman dan pelakon Lisa Surihani yang memilih bidang undang-undang dalam masa yang sama, mengasah bakat sebagai anak seni.

“Saya masih ada keinginan untuk bergelar peguam suatu hari nanti, cuma ketika ini saya ketepikan dan seimbangkan ia dengan nyanyian. Ke depan nanti, saya juga bersedia untuk mencipta lagu kepada mana-mana artis yang ingin menggunakan khidmat saya,” katanya yang berminat menulis lagu untuk projek dokumentari contohnya untuk filem pendek indie berjudul The Value Of My Sanity.

Ditanya mengenai bagaimana dia mampu menghasilkan lagu yang cukup puitis, insan kreatif ini berkata semuanya berlaku tanpa diduga. Katanya, waktu malam selalunya menjadi ruang yang mana cetusan inspirasi terus berkembang.

“Apabila tak dapat lelapkan mata, tiba-tiba akan teringat satu situasi atau bayangan keadaan. Bermula dari satu baris ayat, ia dikembangkan dengan alunan muzik mahupun tanpa melodi. Waktu memandu juga ada kalanya saya tak semena-mena boleh timbul idea mencipta lagu,” katanya mengakhiri perbualan.

PROFIL: Yuna


  • Nama sebenar: Yunalis Zarai
  • Komersial: Yuna
  • Usia: 22 tahun
  • Tarikh lahir: 14 November 1986
  • Tempat lahir: Alor Setar, Kedah
  • Hobi: Menonton filem
  • Idola: Fiona Apple (penyanyi luar negara yang pernah dikenali sekitar 1990).
  • Pendidikan: Masih menuntut dalam tahun akhir di UiTM Shah Alam dalam ijazah Undang Undang
  • Emel: yunaroomrecords@gmail.com

    INFO: Pandangan Yuna

  • Bertudung: Menjadi sebahagian daripada tuntutan hidup dirinya dan akan kekal dengan cara begini

  • Pendidikan undang-undang: Kursus ini banyak mengajar dirinya bagaimana untuk serius dalam kehidupan kerana hampir sepanjang masa, dia mengakui tidak terlalu serius.

  • Indie: Artis ‘independent’ yang tidak terikat dengan sebarang label, yang menjayakan muzik secara sendiri (Do It Yourself) dan kebelakangan ini penerimaan terhadap terma ini sudah mula dipandang luas. Indie bukan sejenis jalur muzik, sebaliknya ia hanyalah kelompok atau budaya sesebuah perjuangan.

  • Dunia seni: Sangat rumit dan sukar difahami. Kena bekerja keras untuk betul-betul berjaya.
  • 1 ulasan:

    misz balqis berkata...

    urm..nice..perfect arh ur servey bout yuna..thanx..

    Arkib Blog

    aNYOnghaSEyo